John Surtess

John Surtees sang legenda sejati untuk balap dunia roda dua dan roda empat telah tutup usia pada hari Jumat, pada usia 83. Satu-satunya orang dalam sejarah yang telah memenangkan kedua gelar kelas utama dalam balap sepeda motor dan Formula One World Championship, Surtees adalah seorang raksasa yang nyata dari kedua olahraga – dan seorang pria sejati.

Dalam catatan prestasi Brit dua roda yang luar biasa dalam catatan mereka sendiri, dan meraih Kejuaraan Dunia pertama tahun 1956 – sebelum kemenangan ganda di Kejuaraan Dunia selama tiga musim berturut-turut 1958-1960 baik di 350cc dan kelas 500cc. Surtees kemudian meninggalkan Grand Prix balap dua roda pada awal tahun 1960-an untuk mencoba peruntungannya di dunia roda empat, dan mengambil F1 di tahun 1964 bersama Ferrari dan melewati perjalanan menjadi legenda motorsport.

Prestasi yang luar biasa sebagai Juara balap sepeda motor dan Formula 1 tetap tak tertandingi.

Lahir dari keluarga dengan tradisi balap, Surtees memenangkan perlombaan bersama ayahnya sebagai  pengendara pendamping (co-driver) ketika dia baru berusia 14 tahun – hanya untuk kemenangan mereka untuk kemudian dibatalkan ketika usianya ditemukan.

Tiga tahun kemudian, pada tahun 1951, Surtees membuat sensasi di depan ribuan penonton sebagai pebalap magang berusia 17 tahun yang telah ‘membawa kabur uang’ Geoff Duke dalam ACU International Meeting di Thruxton. Duke sempat memimpin pada kesempatan itu, tapi bintang Surtees ‘mulai merangsek naik dengan sungguh-sungguh. Dia membuat penampilan pertamanya Kejuaraan Dunia diatas mesin Norton, sebelum pindah ke MV Agusta pada tahun 1956.

Saat itu di musim pertamanya dengan MV Agusta yang mana Surtees memenangkan Kejuaraan Dunia 500cc, meraih piala pada tahun 1956. Tahun 1957 memperlihatkan Surtees mampu mempertahankan gelarnya , urutan ketiga di kelas utama, sebelum ia bangkit kembali dengan gaya yang luar biasa pada tahun 1958 untuk memenangkan kelas 500cc dan 350cc Grand Prix dia berkompetisi di tahun itu, ia meraih kemenangan ganda Juara Dunia untuk pertama kalinya dan mengulangi prestasinya musim berikutnya.

Surtees 1960

Meskipun tidak terkalahkan dalam musim Kejuaraan Dunia terakhir di tahun 1960, Surtees mempertahankan kedua mahkota nya – sehingga enam kemenangan gelar dalam tiga tahun. Selanjutnya, di musim yang sama juga memperlihatkan dia menjadi pembalap pertama yang memenangkan balap ‘Isle of Man TT Senior’ selams tiga tahun berturut-turut – sebelum keberangkatannya ke Formula Satu.

Kemudian dalam kehidupan, Surtees merupakan duta Racing Steps Foundation, dan mendirikan Yayasan Henry Surtees untuk mengenang anaknya, Henry, yang secara tragis meninggal dalam kecelakaan Formula Dua di Brands Hatch pada tahun 2009.

Surtees dalam usia 83 ketika ia meninggal dengan tenang di Rumah Sakit St Georges di London – satu-satunya pembalap roda dua dan roda empat, yang telah menjadikannya meraih gelar Juara Dunia karena keduanya. Dorna dan komunitas MotoGP ™ menyatakan belasungkawa sedalam-dalamnya  kepada keluarga Surtees ‘, teman-teman dan rekan-rekan  yang berkabung mengucapkan “selamat tinggal kepada legenda sejati dunia balap.”

 

Dari MotoGP.com

Advertisements