Mempercantik Tampilan Plat Nomor Kendaraan

Ilustrasi

Plat nomor menjadi sebuah penanda kepemilikan kendaraan bermotor kita, hal ini juga sudah menjadi hal yang di tetapkan melalui perundangan, jadi keberadaan di kendaraan kita ya ‘kuwa’ alias kudu dan wajib menempel di kendaraan kita baik di depan maupun belakang. 

Nah agar kita  lebih menyukai keberadaannya, maka alangkah baiknya bila kita mempercantik tampilan nya, ditambah sedikit modifikasi, dan wow akan membuat kendaraan kita makin tambah keren šŸ˜Ž.

Plat nomor atau bahasa bakunya Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNKB) yang diterbitkan oleh pihak kepolisian, sebenarnya saat ini tampilan nya juga sudah bagus sih, bahan baku nya juga sangat tebal, dan yang pasti resmi dengan tanda logo resmi Kepolisian Republik Indonesia. Hanya saja jika kita ingin lebih membuat terkesan lebih menarik, ciamik nan cantik, boleh lah kita membuat nya jadi lebih rapi, baik hasil cetak (kerapihan/ lurusnya) deretan angka atau hurufnya, [ingat loh ya, mempercantik, bukan merubah bentuk], maupun cat nya.

Seperti yang sudah-sudah saya selalu mempercantik tampilan plat nomor di motor yang saya miliki, setidaknya saya cet/cat ulang. Kalau motor-motor dulu belum ada tempat plat bawaan, jadi meski dimodifikasi untuk dipasang baut pada plat tanpa melubangi nya, jadi ada plat tambahan dibelakang yang kemudian plat tambah tadi di pelipitan dengan plat asli bagian luar. Dan pastinya di permak(istilah saya) dengan mengecat ulang, serta jika deretan angka maupun hurufnya yang tidak rata ya di getok ulang.

Untuk penge-cat-an sih saya suka warna doff atau bahasa sekarang warna ‘matte’, atau warna buram / tidak mengkilap, tapi tetap warna hitam loh ya, itu warna standar, gak boleh dirubah. Untuk bagian angka maupun hurufnya biasanya di goreskan warna putih, tapi saya ingin lebih mempercantik nya dengan menempelkan Scotlite warna putih_perak yang bisa memantul ( ini juga saya hanya terinspirasi oleh kendaraan lain yang sudah ada yang saya lihat di jalan sih), Jadi saya beli dulu scotlite tersebut, lalu memotong sesuai dengan angka & huruf yang ada di plat, kemudian ditempelkan. Nah jadi deh plat yang lebih cakep, lebih keren dan angka serta huruf nya bisa menyala di kegelapan (mendapat pantulan cahaya).

Dan kini pun saya lakukan hal yang sama, plat nomor saya permak di tukang plat dekat rumah, dan tukang plat pun saat ini sudah melayani menempelkan Scotlite, jadi kita tinggal Terima jadi, cukup dengan membayar 25 ribu tampilan plat nomor jadi keren deh.

Plat kendaraan bermotor 2019
Iklan

Seputar Plat Nomor Atau Tanda Nomor Kendaraan Bermotor(TNKB)

Ilustrasi

Ilustrasi

Untuk melegitimasi kendaraan bermotor maka diperlukannya pendaftaran kendaraan baru pada Kepolisian, jadi setiap kendaraan bermotor yang dioperasikan di jalan raya HARUS didaftarkan kepada Kepolisian.

Bukti bahwa kendaraan tersebut sudah didaftarkan adalah BPKB (Buku Pemilikan Kendaraan Bermotor), STNK (Surat Tanda Nomor Kendaraan), dan TNKB (Tanda Nomor Kendaraan Bermotor).

TNKB lebih dikenal sebagai Pelat Nomor.

Pelat Nomor berisi 3 hal, yaitu:
A. Kode Wilayah Pendaftaran
B. Nomor Pendaftaran Kendaraan Bermotor
C. Masa Berlaku

Contoh gambar sederhana sebagai berikut untuk memudahkan..

Bagian pertama, atau “Kode Wilayah Pendaftaran“. Kode ini memberitahukan kepada petugas/umum bahwa kendaraan tersebut di daftarkan di Samsat daerah “…”. Menurut Peraturan Kapolri Nomor 5 tahun 2012, membagi wilayah pendaftaran kendaraan bermotor sebagai berikut:
Daerah Sumatera

  • BL = Aceh Kota Banda Aceh (A, J), Kabupaten Aceh Besar (L, B), Kabupaten Pidie (P), Kabupaten Pidie Jaya (O), Kabupaten Aceh Barat (E), Kabupaten Aceh Jaya (C), Kabupaten Nagan Raya (V), Kabupaten Aceh Barat Daya (W), kabupaten Aceh Tengah (G), kabupaten Bener Meriah (Y), Kabupaten Bireuen (Z), Kabupaten Aceh Utara (K, Q), Kota Lhokseumawe (N), Kota Sabang (M), Kabupaten Aceh Selatan (T), Kota Subulussalam (I), Kota Langsa (D), Kabupaten Aceh Timur (F), Kabupaten Gayo Lues (H), Kabupaten Aceh Singkil (R), Kabupaten Aceh Tamiang (U) Kabupaten Aceh Tenggara (X), Kabupaten Simeulue (S)
  • BB = Sumatera Utara bagian Barat (pesisir Barat)
  • BK = Sumatera Utara bagian Timur (pesisir Timur)
  • BA = Sumatera Barat Kota Padang (A, B, R), Kota Pariaman (F), Kota Payakumbuh (M), Kota Padang Panjang (N), Kabupaten 50 Kota (C, X), Kabupaten Pesisir Selatan (G) Dan Lain Lain
  • BM = Riau
  • BP = Kepulauan Riau
  • BG = Sumatera Selatan
  • BN = Kepulauan Bangka Belitung
  • BE = Lampung: Kota Bandar Lampung (A, B, C, dan Y), Kota Metro (F), Kabupaten Lampung Selatan (D dan E), Kabupaten Pesawaran (R), Kabupaten Tanggamus (V), Kabupaten Pringsewu (U), Kabupaten Lampung Tengah (G dan H), Kabupaten Lampung Timur (N dan P), Kabupaten Lampung Utara (J dan K), Kabupaten Way Kanan (W), Kabupaten Tulang Bawang (S dan T), Kabupaten Tulang Bawang Barat (Q), Kabupaten Mesuji (L), Kabupaten Lampung Barat (M)
  • BD = Bengkulu
  • BH = Jambi

Daerah Jawa

DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat

  • A = Banten: Kabupaten/Kota Serang, Kabupaten Pandeglang, Kota Cilegon, Kabupaten Lebak, sebagian Kabupaten Tangerang
  • B = DKI Jakarta, Kabupaten/Kota Tangerang, Kabupaten/Kota Bekasi(B-K**), Kota Depok
  • D = Kabupaten/Kota Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Bandung Barat
  • E = eks Karesidenan Cirebon: Kabupaten Cirebon (E – H*/I*/K*/L*/M*/N*), Kota Cirebon (E – A*/B*/D*/E*/F*), Kabupaten Indramayu (E – P*), Kabupaten Majalengka (E – U*/V*), Kabupaten Kuningan (E – Y*/Z*)
  • F = eks Karesidenan Bogor: Kabupaten/Kota Bogor (F – A-R), Kabupaten Cianjur (F – W-Y), Kabupaten Sukabumi (F – U/V), Kota Sukabumi (F – S/T)
  • T = Kabupaten Purwakarta, Kabupaten Karawang, sebagian Kabupaten Bekasi, Kabupaten Subang
  • Z = Kabupaten Garut (D – F), Kabupaten/Kota Tasikmalaya (Z – H), Kabupaten Sumedang (A – C), Kabupaten Ciamis (Z – T/W), Kota Banjar (Z-Y*)

Jawa Tengah dan DI Yogyakarta

  • G = eks Karisidenan Pekalongan: Kabupaten (G – B)/Kota Pekalongan (G – A), Kabupaten (G – F)/Kota Tegal (G – E), Kabupaten Brebes (G – G), Kabupaten Batang (G – C), Kabupaten Pemalang (G – D/M/W)
  • H = eks Karesidenan Semarang: Kabupaten(H – C/L/V)/Kota Semarang (H – A/G/H/R/S/X/W/Y/Z), Kota Salatiga(H – B/K) , Kabupaten Kendal (H – D/M), [[Kabupaten Demak](H – E)]
  • K = eks Karesidenan Pati: Kabupaten Pati (K – A/S/H), Kabupaten Kudus (K – B/K/T), Kabupaten Jepara (K – C/V/L/G), Kabupaten Rembang (K – D/M), Kabupaten Blora (K – E/N), Kabupaten Grobogan (K – F/P), Kecamatan Cepu (K – N/Y)
  • R = eks Karesidenan Banyumas: Kabupaten Banyumas (R – A/H/S/E), Kabupaten Cilacap (R – B/K/T/F), Kabupaten Purbalingga (R – C/L/V), Kabupaten Banjarnegara (R – D/M)
  • AA = eks Karesidenan Kedu: Kabupaten (AA – B) /Kota Magelang (AA – A/H/K/S), Kabupaten Purworejo (AA – C/L/V), Kabupaten Kebumen (AA – D/M/W), Kabupaten Temanggung (AA – E/N), Kabupaten Wonosobo (AA – F/P/Z)
  • AB = DI Yogyakarta: Kota Yogyakarta (A/H/F/S/I), Kabupaten Bantul (B/G/J/K/T), Kabupaten Gunung Kidul (D/M/R/W), Kabupaten Sleman (E/N/Y/Q/Z/U), Kabupaten Kulon Progo (C/L/V/O/P)
  • AD = eks Karesidenan Surakarta: Kota Surakarta (AD – A/H/S/U), Kabupaten Sukoharjo (AD – B/K/O/T), Kabupaten Boyolali (AD – D/M/W), Kabupaten Sragen (AD – E/N/Y), Kabupaten Karanganyar (AD – F/P/Z), Kabupaten Wonogiri (AD – G/R/I), Kabupaten Klaten (AD – C/J/L/Q/V)

Daerah Jawa Timur

  • L = Kota Surabaya (kode nomor polisi L adalah satu-satunya kode nomor polisi yang hanya dimiliki oleh satu daerah setingkat kota/kab)
  • M = eks Karesidenan Madura: Kabupaten Pamekasan, Kabupaten Sumenep, Kabupaten Sampang, Kabupaten Bangkalan
  • N = eks Karesidenan Malang: Kabupaten (D-J)/Kota Malang(A-C dan E), Kabupaten (L-N,)/Kota Probolinggo (P-R), Kabupaten (S,U)/Kota Pasuruan (V,X), Kabupaten Lumajang (W-Z), Kota Batu (K)
  • P = eks Karesidenan Besuki: Kabupaten Bondowoso (A-D), Kabupaten Situbondo (E-H), Kabupaten Jember(K-T), Kabupaten Banyuwangi (U-Z)
  • S = eks Karesidenan Bojonegoro: Kabupaten Bojonegoro (A-F), Kabupaten/Kota Mojokerto, Kabupaten Tuban (G-H), Kabupaten Lamongan (J-L), Kabupaten Jombang (V-Z)
  • W = Kabupaten Sidoarjo (P-T), Kabupaten Gresik(A-G)
  • AE = eks Karesidenan Madiun: Kabupaten (D-G)/Kota Madiun (A-B), Kabupaten Ngawi (J-L), Kabupaten Magetan (M-P), Kabupaten Ponorogo (R-V), Kabupaten Pacitan(W / X / Y / Z))
  • AG = eks Karesidenan Kediri: Kabupaten (D-J)/Kota Kediri(A-C), Kabupaten(K-N)/Kota Blitar(P-R), Kabupaten Tulungagung(S-T), Kabupaten Nganjuk(U-W), Kabupaten Trenggalek(Y-Z)

Daerah Bali dan Nusa Tenggara

  • DK = Bali
  • DR = NTB I (Pulau Lombok: Kota Mataram, Kabupaten Lombok Barat, Kabupaten Lombok Timur, Kabupaten Lombok Tengah)
  • EA = NTB II (Pulau Sumbawa: Kabupaten Sumbawa Barat, Kabupaten Sumbawa, Kabupaten Dompu, Kabupaten/Kota Bima)
  • DH = NTT I (Pulau Timor: Kabupaten/Kota Kupang, Kabupaten TTU, TTS, Kabupaten Rote Ndao)
  • EB = NTT II (Pulau Flores dan kepulauan: Kabupaten Manggarai Barat, Kabupaten Manggarai, Kabupaten Ngada, Kabupaten Ende, Kabupaten Sikka, Kabupaten Flores Timur, Kabupaten Lembata, Kabupaten Alor)
  • ED = NTT III (Pulau Sumba: Kabupaten Sumba Barat, Kabupaten Sumba Timur)

Daerah Kalimantan

  • DA = Kalimantan Selatan, dipakai di seluruh Kalimantan sebelum pembagian provinsi. Kota Banjarmasin(A,C,I,J,N,O,Q,S,U,V,W,X), Kota Banjarbaru(P/R), Kabupaten Balangan(Y), Kabupaten Banjar(B/Q), Kabupaten Barito Kuala(M), Kabupaten Hulu Sungai Selatan(D), Kabupaten Hulu Sungai Tengah(E), Kabupaten Hulu Sungai Utara(F), Kabupaten Kota Baru(G), Kabupaten Tanah Bumbu(Z), Kabupaten Tanah Laut(L), Kabupaten Tapin(K), Kabupaten Tabalong(H)
  • KB = Kalimantan Barat
  • KH = Kalimantan Tengah
  • KT = Kalimantan Timur

Daerah Sulawesi

  • DB = Sulawesi Utara Daratan (Kota Manado, Kota Tomohon, Kota Bitung, Kabupaten Bolaang Mongondow, Kabupaten Minahasa, Kabupaten Minahasa Utara, Kabupaten Minahasa Selatan, Kabupaten Minahasa Tenggara, Kabupaten Bolaang Mongondow Utara, Kabupaten Bolaang Mongondow Timur, Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan)
  • DL = Sulawesi Utara Kepulauan (Kabupaten Kepulauan Sangihe, Kabupaten Kepulauan Talaud, Kabupaten Kepulauan Sitaro)
  • DM = Gorontalo
  • DN = Sulawesi Tengah
  • DT = Sulawesi Tenggara
  • DD = Sulawesi Selatan I: (Kota Makassar, Kabupaten Gowa, Kabupaten Maros, Kabupaten Pangkajene Kepulauan, Kabupaten Takalar, Kabupaten Jeneponto, Kabupaten Bulukumba, Kabupaten Selayar)
  • DW = Sulawesi Selatan II: (Kabupaten Bone, Kabupaten Soppeng, Kabupaten Wajo, Kabupaten Sinjai)
  • DP = Sulawesi Selatan III (Kabupaten Barru, Kota Parepare, Kabupaten Pinrang, Kabupaten Sidenreng Rappang, Kabupaten Enrekang, Kabupaten Tana Toraja, Kabupaten Toraja Utara, Kabupaten Luwu, Kota Palopo, Kabupaten Luwu Utara, Kabupaten Luwu Timur) [10]
  • DC = Sulawesi Barat

Daerah Maluku dan Papua

  • DE = Maluku
  • DG = Maluku Utara
  • DS = Papua dan Papua Barat

(Tidak digunakan)

  • DF = Timor Timur (telah menjadi negara sendiri)

Bagian berikutnya adalah nomor pendaftaran kendaraan. Bagian ini terdiri dari angka sebagai nomor urut, dan huruf sebagai kode pembagian sub wilayah. Misalnya waktu saya dinas di Blitar, di sana kode wilayahnya adalah AG, dan wilayah Blitar diberi alokasi P, Q, dan R. Jadi Samsat Blitar hanya menerbitkan kendaraan dengan akhiran PA, PB, PC, PD, PE, … PZ, kemudian lanjut QA, QB, QC, … , QZ, kemudian lanjut RA, RB, RC, RD, …, RZ. Contoh pelat nomor Blitar adalah AG 2314 QF.

Bagian terakhir dari isi pelat nomor adalah masa berlaku. Kendaraan bermotor saat didaftarkan memiliki masa berlaku selama lima tahun. Setelah tahun kelima habis, pemilik wajib mendaftarkan ulang kendaraan bermotornya.

Apabila rekan-rekan membeli kendaraan pada bulan Desember 2010, namun rupanya baru diurus oleh dealer pada bulan Januari 2011, maka masa berlakunya sampai dengan bulan Januari tahun 2016. Di STNK ditulis lengkap dengan tanggal, sedangkan di TNKB (pelat nomor) hanya bulan dan tahun singkat, yaitu “01 . 16”. Polisi di lapangan mengidentifikasi kendaraan yang belum melakukan registrasi ulang lima tahunan dengan cara melihat kode angka ini.

Sekarang kita coba jelaskan masalah ukuran standar pelat nomor/TNKB. Ukuran pelat nomor/TNKB juga diatur dalam Peraturan Pemerintah.

Untuk kendaraan Roda empat atau lebih dengan ukuran panjang 395 mm dan lebar 135 mm, sedangkan untuk kendaraan Roda dua dengan ukuran panjang 250 mm dan lebar 105 mm.

Sedangkan untuk jenis pelat nomor/TNKB kita bisa lihat berdasarkan warna dasarnya.

Warna dasar Hitam itu untuk kendaraan PRIBADI, warna dasar Kuning untuk kendaraan UMUM (digunakan untuk mencari nafkah), warna dasar Merah menandakan kendaraan tersebut dibeli dengan uang negara, alias milik PEMERINTAH, dan warna dasar Putih menjelaskan bahwa kendaraan tersebut adalah milik NEGARA LAIN yang beroperasi di wilayah kita, digunakan oleh Konsulat (CC/Corps COnsulat) atau Diplomatik negara asing (CD/Corps Diplomat).

Satu warna yang tidak ditetapkan di dalam PP adalah dasar warna Putih tulisan Merah. Kendaraan yang menggunakan pelat nomor ini hanya boleh digunakan dari PABRIK ke DEALER, dan dari DEALER ke RUMAH/KANTOR PEMBELI/PEMILIK. Jadi yang boleh mengendarai kendaraan berpelat dasar putih tulisan merah hanya pengemudi dari pabrik atau dealer yang membawa STCK (Surat Tanda Coba Kendaraan), serta surat perintah dari Pabrik/Dealer.

“Selama Pelat Nomor, STNK, dan BPKB belum diterbitkan oleh Kepolisian, kendaraan BELUM BOLEH DIGUNAKAN.” Karena dipandang kendaraan tersebut belum diregistrasi oleh Polisi atau alias ilegal.

Jadi apabila membeli kendaraan baru, jangan coba-coba mengendarainya menggunakan pelat nomor ini, atau bahkan iseng menggunakan pelat nomor palsu, karena apabila ditilang, yang disita adalah “kendaraannya”.
Demikian penjelasan secara singkat isi pelat nomor/TNKB, Semoga bermanfaat.

sumber ; humas Polres Bantul.

Jangan Kaget, Plat Nomor Akan Jadi Dalam 6 Bulan Mendatang

Yupz, hari ini berlanjut proses perpanjangan 5 tahunan sepeda motor , setelah terhenti selama semingguan karena disarankan oleh pihak samsat untuk menyamakan alamat .

Proses terhenti di loket 3 dan hari ini bisa dilanjutkan proses ke loket 4B yakni loket pembayaran, setelah beberapa saat disuruh menunggu akhirnya ada panggilan dari loket 4B, guna membayar pajak, setelah saya lihat sepertinya tidak ada kenaikan pajak tahunan masih samadengan tahun lalu. Langsung menuju kasir 1 guna membayar, ini agak sedikit lama dari biasanya, mungkin karena pindah alamat. Setelahmembayar, lalu menunggu dari loket 6, juga menunggu sedikit agak lama, bahkan terlewati oleh wajib pajak yang di belakang saya, mungkin karena proses 5 tahunan, akhirnya ada panggilan pertama setelah beberapa terlewati, sedikit penjelasan bahwa plat nomor atau Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNKB) akan jadi pada bulan Oktober, yang berartiĀ  6 bulan dari sekarang. Ya ga papalah manut saja, Dan pada kenyataannya TNKB baru jadi sampai 1 tahun.

Itu juga STNK belum disertakan, hanya SKPD (Surat Ketetapan Pajak Daerah), dan tertera berlaku juga sebagai STNK. Entah jadinya kapan, kemungkinan juga sewaktu dengan jadinya TNKB/ platnya.

Well itulah sedikit cerita dari samsat Bantul, semoga bermanfaat.