Ilustrasi brotherhood – shogunerindependentbekasi.blogspot.com

Rasa senasib sepenanggungan, simpati,  impati, dan ingin membantu mungkin itulah inti dari sebuah kata ‘Brotherhood’ (persaudaraan), sebuah istilah yang sering digunakan oleh rekan-rekan biker dalam perjalanan berkendara (touring) mereka.

“Rasa Brotherhood akan kita dapatkan jikalau kita touring jauh dan sendirian.” inilah yang di rasa oleh narasumber_setia admin yakni Dewi Siti Hawa _sosok lady-biker asal Cirebon yang sering dan gemar melakukan touring sendirian, riding antar kota antar propinsi sudah menjadi hal yang biasa baginya.

Nah ternyata ungakapan tentang ‘brotherhood’ tersebut yang diunggahnya via facebook, ada respon yang senada, dari biker lainnya. Berikut kisah rekan dari teteh Dewi sebut saja bro Ogi (anak club vega r Cirebon) yang merasakan arti dari Brotherhood saat pertama kali riding sendirian tanpa teman, tanpa tujuan , touring jauh pertama kalinya pula….wes komplit deh

Inilah kisahnya…

 

“Jadi gini. Kemarin khan saya sempat liat status fb teh Dewi. Yang brotherhood itu.

Nah Jum’at sore kemarin kan saya gas sendirian naik vega(Yamaha). Itu tuh ga punya tujuan kemana. Saya asal gas saja ke arah Timur sore itu, hingga sampai di Tegal isi bensin. Ketemu bpk2 naik vega juga. Dia tanya,”Mau kemana mase?” Saya jawab, “Gatau nih pak pokoe ke timur.”

Nah terus gas lagi. Di otak udah mulai ada tujuan. “Oke Semarang.” Nah pas di Semarang itu juga ga punya kontak siapapun.

Terus minta bantuan deh ke anak vega regional Jateng. Dapet kontak anak vega Semarang.

Singkat cerita ketemu dan di ajak ke angkringan. Di tanya lagi “Tujuan sampean kemana mas?”. Saya bilang,” Cuman pengen tau Semarang kayak apa.” Tapi terbesit pengen ke Solo nemui temen SMP.

***

Paginya lanjut gas lagi ke Timur,  lewat Salatiga, hingga akhirnya sampe di Solo jam 10.30.

Langsung kontak anak Solo.

Nunggu sebentar terus ketemu ma anak Solo. Nyantai dulu di alun-alun_selatan Solo. Sembari di kerjai makan bakso bakar superhot.

Geser dari alun-alun, lalu pindah ke rumah salah-satu membernya . Ya langsung di tawari lagi mau minum apa makan apa..👍

Dan sama pertanyaannya seperti yg sebelumnya. “Tujuanmu ngendi mas?”

“Saya gatau mas terserah setirnya aja mau belok kemana.”😀

Lagi asik-asik ngobrol . Saya iseng buka-buka maps;(google map). Saya liat Solo-Ngawi kok kayaknya deket. Saya memastikannya ke anak Solo. Dan ktanya sekitar 2-jam dari Solo.

Dan di bilang. “Walah turing nggak sengaja malah bisa sampe 3 provinsi” .

Nambah penasaran saya.

Terus di anter sampai perbatasan Solo-Sragen. Lepas itu riding sendiri. Baru 30 menit gas, di stop di poslantas BULU. Dan akhirnya kena tilang_ditempat 50k. Alesannya langgar marka jalan… *apes…😢

Lanjut gas lagi sambil ngerasa dongkol. Sampailah di perbatasan Jateng-Jatim. “Kota Ngawi”

Nah dari perbatasan itu saya kira ke kotanya deket. Dan sambil riding juga mikir san berguman”Ini udah sore mau Maghrib, kok yang di lewatin kanan-kirinya hutan, mana kota nya..”

Akhirnya berhenti di SPBU sambil cek hp dan ternyata anak Ngawi ng-invite BBM. Saya langsung share-lok, terus nanya, “Ini kota Ngawi-nya mana ya, kok blum sampai-sampai?”. “Maju terus!” katanya.

Dan lanjut . Sampailah di kota Ngawi, Kebetulan sekali.berhenti pas di depan rumah anak_ngawi.

Sampai itu pas adzan maghrib.

Sambil nunggu sesepuh Vega_Ngawi,  foto-foto dulu di alun-alun.. lanjut kopdar dan ketmu semua ma anak_Ngawi.

Ngobrol panjang lebar taunya sesepuh Vega_Ngawi itu keturunan orang Cirebon juga. Jadu ngobrolnya beralih pake basa Cirebon juga akhirnya….😀

Sempat si tahan-tahan ga boleh pulang. Tapi saya maksa pulang malem itu. Soalnya Minggu pagi ada agenda jualan di carfreeday_Sumber. Terus akhirnya mereka ngalah dan ngasih tau jalan pintas. Sragen-Salatiga nggak via Solo.

Pulang dari situ via pantura lagi padahal pengen sekalian ke-DIY(Jogja). tapi sepertinya waktu gak cukup.

Dari Semarang nguntit honda beat-new platG sampe Batang. Rest di alun-alun_Batang,  mata dah ngantuk, bok*ng dah krasa panas. Ngabisin rok*k sebatang lanjut gas lagi .

Nah dari Batang nguntit lagi ma Yamaha Xeon RC125 yang ditunggangi bapak-bapak, ridingnya mantep. Nguntit sampai Tegal. Rest di masjid karna dah bener-bener bete dan ngantuk, tidur 1/2 jam. Bangun lagi lanjut gas Cirebon.

Mata udah bener-bener sepet. Sampai di Cirebon jam 6.55. Langsung deh jualan di CFD-Sumber..

*********the end******

 

 

Catatan :

Respon, Pengondisian dari anak-anak(teman-teman) klub disuatu kota  merupakan sebuah implementasi dari Brotherhood

 

Advertisements