Berikut kutipan sambutan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta dalam Acara Upacara Bendera Peringatan Proklamasi Kemerdekaan RI Ke-72,

S A M B U T A N

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA
DALAM ACARA
UPACARA BENDERA PERINGATAN
PROKLAMASI KEMERDEKAAN RI KE-72 TAHUN 2017

 

ASSALAMMU’ALAIKUM WR. WB.
SALAM SEJAHTERA BAGI KITA SEMUA,
WARGA YOGYAKARTA YANG PATRIOTIK,
MERDEKA!!

HARI INI, 17 AGUSTUS 2017, TEPATNYA JAM 10.00 NANTI, 72 TAHUN YANG LALU SOEKARNO-HATTA TELAH MEMPROKLAMASIKAN KEMERDEKAAN INDONESIA.

OLEH SEBAB ITU, JIKA HARI INI KITA MEMPERINGATINYA, HENDAKLAH KITA BERSYUKUR KE HADAPAN-NYA ATAS BERKAH RAHMAT KEMERDEKAAN YANG TELAH DILIMPAHKAN KEPADA BANGSA INDONESIA ITU.

 

SEBAGAI KELENGKAPAN UNSUR-UNSUR BERDIRINYA SEBUAH NEGARA, PARA PENDIRI REPUBLIK TELAH MENYIAPKAN PERANGKAT KONSTITUSI YANG KITA KENAL DENGAN UNDANG-UNDANG DASAR 1945. DALAM HAL INI, ADA BAIKNYA JIKA KITA MERUNUT LATAR BELAKANG SEJARAH PENYUSUNANNYA.

 

SEBELUMNYA, 1 JUNI 1945, DI DEPAN SIDANG BPUPKI BUNG KARNO MENAWARKAN DASAR FALSAFAH NEGARA INDONESIA YANG AKAN DIDIRIKAN DALAM PIDATO
LAHIRNYA PANCASILA YANG BERSEJARAH ITU. SELANJUTNYA PADA 22 JUNI 1945 DISUSUN PIAGAM DJAKARTA OLEH TIM SEMBILAN YANG JUGA DIKETUAI BUNG KARNO.

 

PADA SIDANG KEDUA BPUPKI DALAM RANGKA PENYUSUNAN UUD 1945, PIAGAM DJAKARTA DI-ADJUST ISTILAHNYA MENJADI MUKADIMAH. AKHIRNYA OLEH PPK PADA 18 AGUSTUS 1945 DISAHKAN MENJADI PEMBUKAAN UUD 1945 YANG MEMUAT DASAR NEGARA PANCASILA, BERLANDASKAN SEMANGAT KEBHINNEKAAN BANGSA INDONESIA.

 

MEREKA SEPAKAT MENIADAKAN TUJUH BUTIR KATA “DENGAN KEWAJIBAN MENJALANKAN SYARI’AT ISLAM BAGI
PEMELUK-PEMELUKNYA”, MENGGANTINYA DENGAN “KETUHANAN YANG MAHA ESA” YANG DIAKUI HINGGA HARI INI.

 

MENURUT BUNG KARNO, INDONESIA BUKAN SATU NEGARA UNTUK SATU GOLONGAN. TETAPI NEGARA “SEMUA BUAT SEMUA”, “SATU BUAT SEMUA, SEMUA BUAT SATU”.
BELIAU YAKIN, SYARAT KUATNYA PILAR PENYANGGA NEGARA – BANGSA IALAH PERMUSYAWARATAN PERWAKILAN. BUNG KARNO TETAP INGIN MEMBELA ISLAM DENGAN MUFAKAT DALAM PERMUSYAWARATAN. BUNG KARNO JUGA MENYATAKAN, AGAR KITA MENGAMALKAN, DAN MENJALANKAN AGAMA, BAIK ISLAM, MAUPUN NASRANI, DENGAN CARA YANG BERKEADABAN, HORMAT-MENGHORMATI SATU SAMA LAIN.

 

SPIRIT KEBERSAMAAN ITULAH YANG HARUS DIBANGUN, BUKAN HANYA KETIKA MERAYAKAN PROKLAMASI SAJA. TETAPI HARUS TERPATERI DALAM HATI SANUBARI SETIAP WARGA NEGARA INDONESIA. GENERASI INI MERASA LEBIH NYAMAN DENGAN NEGARA PANCASILA, NEGARA PLURALIS YANG MENJAMIN HAK HIDUP AGAMA-AGAMA MINORITAS, UNTUK MEMPERKUAT PILAR-PILAR KEBANGSAAN KITA.

 

WARGA YOGYAKARTA YANG PATRIOTIK,
MERUJUK TEMA SENTRAL PERINGATAN TAHUN 2017 INI ADALAH “INDONESIA KERJA BERSAMA”, BAHWA FILOSOFI DARI KALIMAT TERSEBUT, “GOTONG-ROYONG”, MERUPAKAN PRINSIP DASAR MASYARAKAT INDONESIA YANG MESTI KEMBALI DIKUATKAN SEBAGAI WAHANA MENUJU PERADABAN YANG LEBIH BAIK. SEBAGAI SATU BANGSA, SAKIT YANG DIDERITA GOLONGAN DAN KELOMPOK LAIN, ADALAH SAKIT KITA SEMUA. “GUYUB-RUKUN“ ITULAH YANG KITA PERLUKAN, AGAR KITA DAPAT MENYELESAIKAN PERSOALAN-PERSOALAN BANGSA SECARA BERSAMA-SAMA.

 

SEPERTI KITA TAHU, AKHIR-AKHIR INI BANYAK SEKALI TIMBUL GEJOLAK POLITIK YANG BERPOTENSI MERENGGANGKAN HUBUNGAN ANTAR ANAK BANGSA. MESKI DIPANDANG WAJAR DALAM PROSES DEMOKRASI, NAMUN TERKESAN ADA KECENDERUNGAN PERILAKU YANG KURANG KONDUSIF UNTUK SEBUAH “KERJA BERSAMA” GUNA MEREKATKAN PERSATUAN DAN KESATUAN BANGSA.
BERBEDA DENGAN TOKOH-TOKOH PERGERAKAN YANG SANGAT MENGEDEPANKAN DIPLOMASI. MEREKA RAMAH, MUDAH BERGAUL, BERANI BERDEBAT DENGAN SIAPA PUN, DAN MEMILIKI PERSAHABATAN YANG KUAT SEKALI. SUASANA ETIKA MORAL BERMARTABAT DI ANTARA TOKOH BANGSA WAKTU ITU BEGITU TERASA. DI DALAM SIDANG BERDEBAT HEBAT, TAPI DI LUAR BERSAHABAT. PARA TOKOH PERGERAKAN ITU MERUPAKAN GURU-GURU KELUHURAN BANGSA. SELAYAKNYALAH JIKA KITA BELAJAR DARI MEREKA.

 

YANG DIPERLUKAN SAAT INI ADALAH MENEMUKAN KEMBALI ”INDONESIA” YANG HILANG ITU. INDONESIA DENGAN SEDERET TOKOH YANG VISIONER, DAN TIDAK PERLU DIDORONG-DORONG UNTUK “KERJA BERSAMA”. KARENA MEREKA PAHAM, BAHWA INDONESIA ADALAH RUMAH BESAR NARASI BAGI BANGSA YANG DEMIKIAN MAJEMUK.
MEMANG, KINI TIDAK MUDAH UNTUK MELAKUKAN ”KERJA BERSAMA”. TETAPI, DENGAN BERCERMIN PADA SEJARAH MASA LALU ITULAH, KITA MUTLAK PERLU UNTUK MEMBANGUN KEMBALI KEPERCAYAAN, BAHWA NEGERI INI MASIH MENJANJIKAN HARAPAN LEBIH BAIK BAGI GENERASI MENDATANG.

 

”KERJA BERSAMA” MERUPAKAN JALAN KELUAR GUNA MENUJU INDONESIA BARU YANG MAKMUR, SEJAHTERA, DAN MANDIRI YANG TIDAK MUNGKIN DIBANGUN OLEH AMARAH, TETAPI HARUS DENGAN KERJA KERAS DAN CERDAS.
DENGAN PANDANGAN REFLEKTIF SEPERTI ITU, MARILAH KITA BANGUN PERSATUAN DAN KESATUAN BANGSA DENGAN “KERJA BERSAMA”, YANG MENANDAI PERINGATAN PROKLAMASI KEMERDEKAAN RI KE-72 INI DENGAN PENUH RASA SYUKUR.

 

AKHIR KATA, SEMOGA TUHAN YANG MAHA MENGETAHUI MENUNJUKKAN ARAH DI JALAN LURUS-NYA, SEHINGGA JIWA PROKLAMASI DAPAT MENUNTASKAN MISI YANG TERKANDUNG DALAM TEMA TERSEBUT, YAITU GUNA MEMBANGUN NKRI YANG SATU DAN BERSATU DENGAN SEMANGAT “KERJA-KERJA-KERJA”.

DIRGAHAYULAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA. SEKALI MERDEKA, TETAP MERDEKA
MENUJU INDONESIA JAYA!!!

SEKIAN, TERIMA KASIH.
WASSALAMMU’ALAIKUM WR. WB

 

YOGYAKARTA, 17 AGUSTUS 2017
GUBERNUR
DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA,

HAMENGKU BUWONO X

 

untuk yang ingin men-download versi pdf silahkan klik disini

sumber : bantulkab.go.id

Advertisements