Solusi Cekal Hama Wereng Batang Coklat pada Tanaman Padi

Tanaman padi muda yang memerah terserang WBC

Kurun waktu satu dekade ini , (saya masih ingat almarhum bapak juga sudah mengalami hal ini) yang mana tanaman padi muda(kisaran umur 2 minggu) batang tanaman terserang suatu wabah, yakni batang berubah warna coklat kemerahan. Saat itu hingga sampai menemukan tulisan di bawah, belum yakin juga jika itu merupakan invasi sebuah insect/ serangga/ wereng, saya menganggap hanya kesalahan pengaturan air saja, atau kelebihan air(bacek) dan juga kondisi tanah/ lahan yang tidak bisa di buang airnya. Namun begitu di lahan yang lain yang sering saya genangi, tanaman padi tidak terserang wabah ini. Inilah yang membuat kami bingung. Jadi wabah ini bukan disebabkan  karena bacek, karena lahan yang tidak terserang wabah ini kondisi tanah memang berbeda,  lebih akas, atau tidak begitu banyak mengandung berlumpur/ anah lembek.

Sepertinya yang sudah pernah saya tuliskan sebelumnya bahwa, serangan penyakit ini menyerang tanaman padi muda yang menyebabkan batang dan daun menjadi berwarna coklat. Serangan wabah  ini cepat sekali menyebar ke seluruh tanaman dalam satu lahan.

Well dari pada bingung kita ikuti saja apa kata dari ahli pertanian bahwa wabah ini disebut dengan Wereng Batang Coklat (WBC).

Lalu bagaimana solusi guna mencegah dan menangkal (cekal) wabah ini ?

Koordinator Petugas Pengendali Organisme Tanaman Pengganggu (PPOPT) Kabupaten Bantul, Widodo mengatakan bahwa serangan WBC sangat dipengaruhi oleh teknik budidaya yang dilakukan oleh petani antara lain yaitu dosis penggunaan pupuk kimia yang masih tinggi, jarak tanam yang rapat, air yang senantiasa tergenang, serta kurangnya pupuk organik.

Dengan adanya serangan WBC ini, Kepala Dinas Pertanian Pangan Kelautan dan Perikanan, Pulung Haryadi menghimbau kepada seluruh petani di Kabupaten Bantul waspada terhadap serangan WBC dan merekomendasikan untuk :

  1. Selalu melakukan pengamatan populasi WBC sekurang-kurangnya 1 kali dalam seminggu
  2. Pengelolaan air dengan sistem irigasi berselang untuk menekan perkembangan WBC
  3. Dianjurkan pengendalian dengan agensia hayati (Beauvaria bassiana) karena aman terhadap musuh alami dan agensia hayati bisa berkembang sendiri jika keadaan ekologi mendukung

 

Widodo selaku PPOPT menganjurkan beberapa hal yang harus diperhatikan untuk mengatasi serangan WBC antara lain :

  • Penanaman refugia (tanaman bunga-bungaan) di pematang tanah
  • Penggunaan dosis pupuk organik yang tinggi 20-40 ton/ha
  • Pembajakan lahan sesegera mungkin setelah panen
  • Memperbaiki sifat kimia tanah dengan kapur pertanian/ dolomit pada saat pengolahan tanah dengan dosis 5 kuintal/Ha.
  • Penerapan metode SRI (Penggunaan bibit muda, iwir, jarak tanam jarang, jajar legowo, pengairan berselang, pembuatan parit/patusan di tepi pematang dan tengah petakan lahan, pupuk kimia secara berimbang dan pengamatan OPT secara rutin).  Sumber : bantulkab.go.id

Itulah yamg meski kita lakukan guna mengatasi hama ini, semoga bermanfaat.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s