ilustrasi-SPBU
ilustrasi-SPBU

Mulai hari ini (Selasa, 5/1/2016) harga bensin dan solar mengalami penurunan harga, ini dikarenakan Pemerintah melakukan penundaan  ketentuan Dana Ketahanan Energi atau ‘pungutan’ BBM. Sedang penurunan harga sendiri dibagi menjadi dua bagian yakni dibedakan akan wilayah, ialah wilayah Jawa-Madura-Bali (Jamali) dan luar wilayah Jamali.

Dan besaran harga bensin Premium diluar Jamali dari Rp 7.300/liter turun menjadi Rp 6.950/liter. Sedangkan Premium di Jamali dari Rp 7.400/liter turun jadi Rp 7.050/liter.

Sedangkan harga solar Rp 5.650/liter.

Pertamina juga akan turunkan produk-produk yang lain. Seperti Pertalite turun Rp 350 dari Rp 8.250 ke Rp 7.900, Pertamax di wilayah DKI Jakarta dan Jawa Barat turun dari Rp 8.650 jadi 8.500. Pertamax wilayah DI Yogyakarta turun dari Rp 8.750 jadi Rp 8.600.

Harga Pertamax Jawa Timur turun dari Rp 8.750 jadi Rp 8.600, Pertamax plus DKI Jakarta turun dari Rp 9.650 ke Rp 9.400, Pertamina Dex di DKI Jakarta dari Rp 9.850 ke Rp 9.600, solar non PSO dari Rp 8.300 ke Rp 8.050.

“Harga Elpiji 12 kg rata-rata nasional turun Rp 5.800 per tabung. Elpiji 12 kg untuk Jabodetabek turun Rp 5.600 per tabung. Bright Gas 12 kg turun Rp 4.800 per tabung,” ungkap Dwi.

Ia menambahkan lagi, harga Bright Gas ukuran 5,5 kg di Jabodetabek turun Rp 4500 per tabung. Ease gas ukuran 9 kg di Jabodetabek turun Rp 5.000 per tabung, Ease Gas 12 kg turun Rp 6.000 per tabung, Ease gas 14 kg turun Rp 8.000 per tabung,” tutup Dwi.

Ketentuan harga baru ini seluruhnya berlaku mulai Selasa (5/1/2016).

Demikian seputar kabar gembira mengenai turunnya harga bensin, solar dan gas, semoga bermanfaat.

 

sumber ; http://www.detik.com

Advertisements